IKLAN

IKLAN

Jumat, 28 Agustus 2009

Materi Kesehatan: Anemia pada Ibu Hamil

iklan
Anemia pada Ibu Hamil
TINJAUAN PUSTAKA
A. Anemia Gizi
Anemia gizi lebih sering dijumpai dalam kehamilan karena pada masa ini terjadi peningkatan kebutuhan zat-zat makanan untuk mendukung perubahan-perubahan fisiologis selama hamil.
1. Pengertian
Menurut Beck (1995:196) mengatakan anemia gizi adalah keadaan dimana kadar hemoglobin dalam darah lebih rendah dari normal, akibat kekurangan satu macam atau lebih zat-zat gizi yang diperlukan untuk pembentukan darah (misalnya: zat besi, asam folat, vitamin B12) tanpa memandang kekurangan tersebut. Sarwono Prawirohardjo (2002:281) mengemukakan anemia dalam kehamilan ialah kondisi ibu dengan kadar hemoglobin di bawah 11 gram% pada trimester 1 dan 3 atau kadar 11 gr%
Sumber : Kuliah Gizi Kesehatan Masvarakat (STIKes. Respati Tasikmalaya)
3. Gejala
Tanda dan gejala yang terjadi akibat anemia menurut Sarwono Prawirohardjo (2002:282) adalah sebagai berikut :
a. Keluhan lemah
b. Pucat
c. Mudah pingsan, sementara tensi masih dalam batas normal (perlu dicurigai anemia defisiensi)
d. Secara klinik dapat dilihat tubuh yang malnutrisi
4. Penyebab
Menurut Beck (1995:197) mengatakan bahwa anemia gizi disebabkan karena beberapa hal yaitu menu makanan sehari-hari kurang mengandung zat besi, penyerapan zat besi didalam usus kurang baik atau terganggu, infestasi atau infeksi parasit / infeksi yang lain, kemampuan menampung zat besi menurun atau kebutuhan zat besi meningkat. Menu makanan sehari-hari yang meliputi pola makan terdiri dari frekuensi makan, jumlah makanan, jenis makanan dan pemilihan makanan.
Faktor lain yang mempengaruhi kehamilan menurut penelitian Suarna (2004:22-23) dan Waliman (2005:15-20) yaitu biomedis ibu yang meliputi umur ibu, paritas, umur kehamilan, jarak kelahiran dan penyakit ibu.
5. Akibat Anemia Kehamilan
Akibat yang akan terjadi pada anemia kehamilan menurut Manuaba (2001:51-52) :
a. Hamil Muda (trimester pertama)
1) Abortus
2) Missed abortus
3) Kelainan congenital
b. Trimester kedua
1) Persalinan prematur
2) Perdarahan antepartum
3) Gangguan pertumbuhan janin dalam rahim
4) Asphixia intrauterin sampai kematian
5) Berat Badan Lahir Rendah (BBLR)
6) Gestosis dan mudah terkena infeksi
7) IQ rendah 8) Dekompensaio kordis-kematian ibu
c. Saat inpartu
3) Gangguan his primer dan sekunder
4) Janin lahir dengan anemia
5) Persalinan dengan tindakan tinggi :
a). Ibu cepat lelah
b). Gangguan perjalanan persalinan perlu tindakan operatif
d. Pascapartus
1). Atonia uteri menyebabkan perdarahan
2). Retensio plasenta :
a) Plasenta adhesive
b) Plasenta akreta
c) Plasenta inkreta
d) Plasenta perkreta
3) Perlukaan sukar sembuh
4) Mudah terjadi febris peurperalis
5) Gangguan involusi uteri
6) Kematian ibu tinggi :
a) Perdarahan
b) Infeksi peurperalis
c) Gestosis
B. Pola Makan
Pola makan sebelum hamil asal makan saja untuk mengisi perut yang lapar, tapi pada saat hamil kebiasaan ini sebaiknya ditinggalkan. Pola makan yang sehat bukan saja dalam pemilihan jenis makanan, termasuk juga jadwal.
Didaerah pedesaan, sebagian besar makanan yang dikonsumsi, berasal dari sumber-sumber yang tinggi kandungannya seperti serelia/umbi-umbian. Jadi sejumlah makanan harus dimakan untuk memenuhi kebutuhan energi tersebut.
Pemilihan makanan beraneka ragam. Studi tentang kelompok makanan yang diperlukan untuk pembinaan gizi baik dan pola makanan yang representatif untuk Indonesia, Filipina dan Muangthai memperlihatkan bahwa penduduk Asia Tenggara akan mendapat manfaat dari peningkatan konsumsi lemak dan minyak, dan makan lebih banyak kacang-kacangan, sayur-sayuran temtama yang berdaun hijau tua dan berwarna kuning tua, beberapa kali dalam satu minggu.
1. Pola Makan Untuk Ibu Hamil
Zat gizi juga diperlukan selama ibu mengandung, baik untuk pertumbuhan organ reproduksi ibu yang kuat maupun pertambuhan janin. Pertumbuhan janin dan kesehatan janin hampir sama sekali tergantung pada penyediaan zat gizi dari tubuh ibu yang hamil.
Ibu hamil membutuhkan zat gizi lebih banyak daripada yang diperlukan sebelum hamil. Seringkali di Asia Tenggara, ibu yang hamil tidak cukup makan makanan yang kaya akan protein. Studi tentang pola makan di Indonesia menunjukan bahwa makanan pokok merupakan penghasil kalori terbesar dari jumlah yang dimakan. Protein diperoleh terutama dari bahan nabati. Sayuran merupakan penyerta menu sehari-hari tetapi konsumsinya sangat bervariasi Banyak pantangan terhadap makanan yang dijumpai dalam masa kehamilan, yaitu beberapa jenis ikan, sayuran dan buah-buahan tertentu, daging kambing dan sebagainya untuk ibu.
Pola makan yang akan dibahas disini adalah pola makan untuk ibu hamil yang meliputi frekuensi makan, jenis makanan, jumlah makanan dan pemilihan makanan.
2. Frekuensi Makan
Ibu hamil harus sering makan untuk memenuhi kebutuhan makanan karena ibu hamil makan untuk dua orang, yaitu dirinya sendiri dan janin yang dikandungnya. Makan 1 sampai 2 piring lebih banyak dari sebelum hamil, makan 4 sampai 5 kali sehari (Depkes dan Kesos RI, 2000:15 ).
Patuhi jadwal makan, yaitu makan makanan bergizi 3 kali sehari pada waktu yang tepat, yaitu sarapan, makan siang dan makan malam, dan 2 kali makan makanan selingan (Kasdu, Meilisari, Purwaningsih dalam Info Lengkap Kehamilan dan Persalinan, 2001:95).
3. Jenis Makanan
Jenis makanan berpengaruh dalam pemilihan macam lauk pauk untuk memperoleh keadaan gizi yang baik. Pengetahuan dasar tentang cara menyusun makanan sehari (menu) yang seimbang sangat diperlukan guna mendapat variasi dengan harga yang terjangkau tetapi memenuhi selera. Untuk memperoleh gizi yang baik tersebut, tidak perlu suatu pola makan tertentu yang harus ditaati, namun dengan diversifikasikan menu, taraf gizi baik akan dapat dicapai.
4. Jumlah Makanan
Kebutuhan fisiologi sewaktu hamil ialah energi, protein dan zat besi yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan janin serta pertambahan besar organ kandungan, perubahan komposisi dan metabolisme tubuh ibu. Dengan demikan dapat dimengerti bahwa selama kehamilan kebutuhan makanan meningkat.
Angka Kecukupan Gizi (AKG) rata-rata yang dianjurkan per orang per hari khusus untuk ibu hamil disederhanakan dalam bentuk ukuran rumah tangga yaitu sebagai berikut :
Tabel 2.2 Kebutuhan Makanan I bu Hamil Sehari-hari
Jenis makanan Jumlah
Nasi/Pengganti
Lauk Hewani
Lauk Nabati
Sayuran
Buah-buahan 4-5 ½ Piring
4-5 Potong
2-4 Potong
2-3 Mangkok
3 Potong
Sumber : Depkes dan Kesos RI (2000:7)
5. Pemilihan Makanan
Pemilihan makanan yang dimakan harus beraneka ragam dan bervariasi. Semakin bervariasi bahan makanan yang dikonsumsi, maka pemenuhan kebutuhan zat gizi semakin baik. Makanan yang dikonsumsi sehari-hari tergantung pada pemilihan makanan yang dapat mempengaruhi kandungan zat gizi makanan yang masuk kedalam tubuh ibu hamil. Oleh karena itu, ibu hamil harus memakan makanan yang merupakan sumber dari zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh meliputi sumber karbohidrat, sumber protein, sumber lemak, sumber mineral terutama zat besi dan sumber vitamin terutama vitamin C. Untuk sumber-sumber bahan makanan akan dibahas di gizi seimbang dalam kehamilan.
C. Kategori Pola Makan
Pola makan pada garis besarnya dapat digolongkan menjadi tiga katagori, yaitu rendah, sedang dan tinggi dengan tingkatan absorpsi zat besi masing-masing 5% (FAO/WHO, 1989).
Pola menu yang tergolong rendah absorpsi zat besinya (5%), menrpakan pola menu yang hanya terdiri dari nasi atau umbi-umbian dengan kacang-kacangan dan sedikit Vitamin C. Sebaiknya menu makanan ini lebih banyak terdiri dari bahan makanan yang mengandung fitat, serat, poliphenol, bekatul dan lain-lain, yang menghambat absorpsi zat besi. Tipe makanan ini merupakan ciri spesitik yang bisa dikonsumsi oleh keluarga-keluarga dengan sosio-ekonomi rendah seperti di negara-negara berkembang.
Menu makanan yang tergolong bioavailabilitas zat besi sedang, biasanya terdiri dari nasi, roti, umbi-umbian atau jagung, sayur-sayuran, dan buah-buahan, serta sering ada daging atau ikan atau ayam, walaupun jumlahnya tidak banyak. Menu makanan yang tergolong rendah dapat ditingkatkan menjadi sedang asalkan ada bahan makanan hewani didalamnya. Demikian pula menu makanan yang tinggi bioavailabilitas zat besinya dapat berubah menjadi sedang kalau secara rutin meminum atau memakan bahan makanan yang banyak mengandung zat inhibitor seperti teh atau kopi.
Penilaian pola makan biasanya menggunakan riwayat diet 24 jam. Untuk lebih lengkap, dapat dinilai konsumsi makanan seseorang selama lebih dari tiga hari atau selama satu minggu (Kozer, 1991 : 1008).
D. Gizi Seimbang dalam Kehamilan
Masa kehamilan terdapat perubahan pada selunrh tubuh wanita, khususnya pada alat genitalia internal dan eksternal juga pada payudara. Sehingga dapat menunjang perkembangan dan pertumbuhan janin dalam rahim. Hormon Samatomammotropin, estrogen dan progesterone mempunyai Perubahan yang terdapat pada wanita hamil antara lain sebagai berikut (Mata Kuliah Asuhan Kebidanan I STIKes. Respati Tasikmalaya) :
1. Sistem Metabolisme
Pada wanita hamil Basal Metabolic Rate (BMR) meninggi, system endokrin juga meningkat dan tampak lebih jelas kelenjar gondoknya. BMR mengingkat hingga 15-20% yang umumnya ditemukan pada triwulan terakhir.
Keseimbangan asam alkali sedikit mengalami penurunan dari 155 mEq perliter menjadi 145-147 mEq perliter yang disebabkan hemodilusi darah dan kebutuhan minera yang diperlukan janin. Kalori yang dibutuhkan untuk itu diperoleh terutama dari pembakaran hidrat khususnya sesudah kehamilan 20 minggu ke atas.
Protein diperlukan sekali dalam kehamilan badan, alat kandungan mamae dan untuk janin. Maka dari itu perlu diperhatikan agar wanita hamil memperoleh cukup protein selama hamil. Diperkirakan 1 gram protein setiap kg BB dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari.
Hormon Somatomammotropin mempunyai peranan dalam pembentukan lemak dan mamae. Kadar kolesterol meningkat sampai 350 mg atau lebih per 100 mg.
Kalsium yang dibutuhkan janin untuk pembentukan tulang¬-tulangnya sebesar 30-40 gram. Ini terjadi terutama dalam trimester terakhir. Makanan tiap harinya diperkirakan telah mengandung 1,5 sampai 2,5 gram kalsium. Diperkirakan 0,2-0,7 gram kalsium tertahan dalam badan untuk keperluan semasa hamil sehingga cukup untuk pertumbuhan janin, tanpa menggangu kalsium ibu.
2. Darah dan Pembekuan Darah
Darah adalah jaringan cair yang terdiri atas 2 bagian. Bahan inter seluler adalah cairan yang disebut plasma dan didalamnya terdapat unsur¬unsur padat, yaitu sel darah. Beberapa perubahan peredaran darah:
a. Volume darah
Volume darah sernakin meningkat dimana jumlah serum darah lebih besar dari pertumbuhan sel darah, sehingga terjadi semacam pengenceran darah (hemodilusi), dengan puncaknya pada umur kehamilan 32 minggu. Serum darah (volume darah) bertambah sebesar 25-30%, sedangkan sel darah bertambah sekitar 20%.
b. Sel Darah
Sel darah merah makin meningkat jumlahnya untuk dapat mengimbangi pertumbuhan janin dalam rahim, tetapi pertambahan sel darah tidak seimbang dengan peningkatan volume darah sehingga terjadi hemodilusi yang disertai anemia fisiologis. Jumlah leukosit meningkat sampai 10.000 per ml dan produksi trombosit pun meningkat. Dengan hemodilusi dan anemia fisiologis maka laju endap darah semakin tinggi.
Protein darah dalam bentuk albumin dan gammaglobulin dapat menurun pada triwulan pertama sedangkan fibrinogen meningkat pada post partum dengan terjadinya hemokonsentrasi dapat terjadi tromboplebitis.
3. Pernafasan
Pada kehamilan terjadi perubahan system respirasi untuk dapat memenuhi kebutuhan O2. Disamping itu terjadi desakan diafragma karena dorongan rahim yang membesar pada umur kehamilan 32 minggu. Sebagai kompensasi terjadinya desakan rahim dan kebutuhan O2 yang meningkat, ibu hamil akan bernafas lebih dalam sekitar 20-25% dari biasanya.
4. Persyarafan
Inervasi Pelvis
a. Inervasi pada otot-otot superficial dasar pelvis plexus
Inervasinya berasal dari segmen ketiga dan keempat sakralis dan plexus pudendus.
b. Inervasi otot-otot profundal dasar pelvis
Inervasinya berasal dari nervus sakralis ketiga dan keempat, nervus sakralis kelima dan nervus coxygeus melewatinya tetapi tidak menginervasinya.
c. Inervasi dari corpus perinealis
Diinervasi dari cabang-cabang perineal nervus pundendus
d. Inervasi dari uterus
Syaraf-syaraf uterus dipengaruhi oleh serat syaraf simpatis maupun parasimpatis menuju ke ganglion cervicale dari frenkenhauser yang terletak di pangkal ligamen sacrouternum. Kontraksi pada dinding uterus bersifat autonom, tidak memerlukan rangsangan syaraf pusat hanya mengkoordinar kontraksi.
E. Zat Gizi dan Sumber Zat Gizi untuk Ibu Hamil
Selama kehamilan, terjadi perubahan metabolisme karbohidrat, protein, dan lemak. Perubahan metabolisme ini bertujuan untuk memenuhi kebutuhan ibu hamil yang meningkat dan kebutuhan janin yang sedang tumbuh dan berkembang. Oleh karena itu tubuh ibu hamil membutuhkan lebih banyak hampir semua zat gizi dibanding dengan wanita tidak hamil. Adapun kebutuhan zat gizi dan sumber zat gizi untuk ibu hamil menurut Dini Kasdu, Mila, Meiliasari dan Retno Purwaningsih dalam Info Lengkap Kehamilan dan Persalinan (2001:86-92) sebagai berikut :
1. Kebutuhan Karbohidrat
Zat gizi ini penting untuk memenuhi gizi seimbang. Karbohidrat berfungsi sebagai sumber energi.
Menurut Glade B. Curtis MD., EAACOG dalam Your Pregnancy Afier 30 Years menyebutkan, bahwa tidak ada satu rekomendasipun yang mengatur berapa sebenarnya kebutuhan ideal karbohidrat bagi ibu hamil. Namun, beberapa ahli gizi sepakat sekitar 60% dari seluruh kalori yang dibutuhkan tubuh adalah karbohidrat. Jadi, ibu hamil membutuhkan karbohidrat sekitar 1.500 kalori.
Bahan makanan yang merupakan sumber karbohidrat adalah serelia (padi-padian) dan produk olahannya, juga kentang, umbi dan jagung. Namun, karena tidak semua sumber karobhidrat baik, maka ibu hamil harus bisa memilih yang tepat. Misalnya sumber karbohidrat yang perlu dibatasi adalah gula dan makanan yang mengandung banyak gula, seperti cake, dan permen. Sedangkan karbohidrat yang sebaiknya dikonsumsi adalah karbohidrat kompleks yang terdapat pada roti gandum, kentang, serelia atau padi-padian yang tidak digiling. Jenis ini mengandung serat dan cukup kalori. Karbohidrat dapat melindungi protein terhadap pembakaran menjadi energi. Mengkonsumsi cukup karbohidrat kompleks dapat mencegah sembelit.
2. Kebutuhan Protein
Protein penting untuk ibu dan bayinya. Karena protein berfungsi sebagai pembentuk jaringan baru dan mempertahankan jaringan yang telah ada. Tambahan protein tersebut diperlukan untuk pertumbuhan janin, yaitu pertumbuhan jaringan otak, otot, kulit, rambut, kuku dan perkembangan janin. Selain itu protein juga dibutuhkan untuk pembentukan semua bahan pengatur, seperti hormone dan enzim - enzim ibu dan janin. Oleh karena itu ibu hamil disarankan untuk memperoleh tambahan protein minimal sebanyak 12 gram per hari dari kebutuhan sebelum hamil, yaitu sekitar 6O gam/hari.
Bahan makanan sumber protein hewani adalah daging sapi, ikan, unggas, bahan makanan sumber protein nabati adalah kacang-kacangan seperti tahu, tempe, oncom dan selai kacang mengkonsumsi bahan makanan kaya protein secara bervariasi. Selain itu karena protein yang berasal dari ternak juga kaya dengan lemak, maka seimbangkan asupan protein hewani dan nabati. Pilih bahan makanan protein hewani yang berlemak rendah.
3. Kebutuhan I,emak
Lemak dibutuhkan tubuh terutama untuk membentuk energi dan serta perkembangan system syaraf janin. Oleh karena itu, ibu hamil tidak boleh sampai kurang mengkonsumsi lemak tubuh. Sebaliknnya, bila asupannya berlebih dikhawatirkan berat badan ibu hamil akan meningkat tajam. Keadaan ini akan menyulitkan ibu hamil sendiri dalam menjalani kehamilan dan pasca persalinan. Karena itu ibu hamil dianjurkan makan makanan yang mengandung lemak tidak lebih dari 25% dari seluruh kalori yang dikonsumsi selrari. Bila hal ini sudah dilakukan maka sebenarnya sudah dapat memenuhi kebutuhan lemak tubuhnya. Pilihan jenis lemaknya yaitu yang mengandung asam lemak esensial (ALE). Lemak ini tidak dapat dibuat tubuh dan harus diperoleh dari makanan. Asam lemak esensial adalah asam lemak linoleat, yaitu suatu asam lemak tidak jenuh, Omega 3. Turunan asam lemak Omega 3 adalah DHA (Asamdokosaheksaenoat) yang mempunyai peran penting antara lain pada tumbuh kembang jaringan syaraf dan retina. Sedangkan bahan makanan sumber asam lemak Omega 3 antara lain kacang-¬kacangan dan hasil olahannya, serta jenis ikan laut lainnya, terutama ikan laut dalam. Asam lemak esensial lainnya adalah asam lemak Omega 6. Turunan asam lemak Omega 6 adalah asam arakhidonat yang penting untuk otak janin dan jaringan lainnya. Bahan makanannya antara lain kacang-kacangan, biji-bijian dan hasil olahannya.
4. Kebutuhan Vitamin
a. Vitamin A
Vitamin A berfiungsi untuk membantu proses pertumbuhan sel dan jaringan tulang, mata, rambut, kulit dan organ dalam, dan fungsi rahim. Sumbernya adalah kuning telur, ikan dan hati. Sumber provitamin A atau karoten adalah wortel, labu kuning, bayam, kangkung, dan buah-buahan berwarna kemerah-merahan.
b. Vitamin B
Vitamin BI (Tiamin), B2 (Riboflavin), dan B3 (Niasin) dibutuhkan untuk membantu metabolisme energi. Vitamin B6 dibutuhkan oleh tubuh untuk membantu mengatasi mual dan muntah. Vitamin B12 penting bagi perkembangan sistem syaraf janin dan pematangan sel darah merah. Sumber vitamin B adalah hasil ternak dan hasil olahannya, seperti daging, hati, telur, keju, susu, kacang-kacangan dan sayur-sayuran.
c. Vitamin C
Asupan vitamin C dapat mencegah anemia berperan dalam pembentukan kolagen interseluler dan proses penyembuhan luka. Selain itu untuk membangun kekuatan plasenta, meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi dan stres, sarta membantu penyerapan zat besi. Vitamin ini dibutuhkan setiap hari dan hanya sedikit disimpan dalam tubuh.
Ibu hamil membutuhkan vitamin C sebanyak 70 mg perhari. Sumber vitamin C adalah buah dan sayuran segar, antara lain jeruk, kiwi, pepaya, bayam, kol, brokoli dan tomat.
5. Mineral
a. Kalsimn
Kalsium dibuthkan untuk pembentukan tulang dan bakal gigi janin yang dimulai sejak usia kehamilan 8 minggu. Ibu hamil membutuhkan kalsium 2 kali lipat sebelum hamil, yaitu sekitar 900 mg. Sumber kalsium adalah susu dan produk susu lainnya, seperti keju, yoghurt, teri, udang kecil, dan kacang-kacangan.
b. Zat Besi
Zat besi bagi ibu hamil penting untuk pembentukan dan mempertahankan sel darah merah, sehingga bisa menjamin sirkulasi oksigen dan metabolisme zat-zat gizi yang sangat dibutuhkan ibu hamil. Selain itu jika asupan zat besi sejak awal kehamilan cukup baik maka janin akan menggunakannya untuk kebutuhan tumbuh kembannya. Asupan zat besi ini harus ditambah selama hamil sebanyak 20 mg per hari. Kekurangan zat besi sejak sebelum hamil dan tidak diatasi dapat mengakibatkan ibu hamil menderita anemia. Untuk memenuhi kekurangan tersebut ibu hamil harus memenuhi kebutuhan zat besinya yaitu sekitar 45-50 mg/hari. Kebutuhan itu dapat dipenuhi dari makanan yang kaya akan zat besi seperti daging berwarna merah, hati, ikan, kuning telur, sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan, tempe, roti dan serelia. Besi nonheme yang harus dikonsumsi bersama buah-buahan yang mengandung vitamin C untuk meningkatkan penyerapan.
F. Biomedis Ibu
1. Umur
Menurut penelitian Waliman (2005:15) umur seorang perempuan yang sedang hamil sebaiknva tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua. Umur yang kurang dari 20 tahun atau yang lebih dari 35 tahun beresiko tinggi untuk hamil. Kesiapan seorang perempuan untuk hamil atau mempunyai anak ditentukan oleh kesiapan dalam 3 hal, yaitu kesiapan fisik, kesiapan mental, emosi dan psikologi dan kesiapan sosial-ekonomi. Secara umum seorang perempuan disebut slap secara fisik jika ia telah menyelesaikan pertumbuhan tubuhnya, yaitu sekitar usia 20 tahun, ketika tubuhnya berhenti tumbuh sehingga usia 20 tahun dapat dijadikan pedoman kesiapan fisik.
Remaja dimungkinkan untuk menikah pada usia dibawah 20 tahun sesuai dengan Undang-Undang Perkawinan No.l Tahun 1979, yang menyebutkan minimal usia menikah bagi perempuan adalah 16 tahun dan bagi laki-laki 18 tahun. Tetapi perlu diingat bahwa perempuan yang belum mencapai usia 20 tahun, sedang dalam proses pertumbuhan dan perkembangan fisik. Karena tubuhnya belum berkembang secara maksimal, sehingga perlu dipertimbangkan hambatan yang akan terjadi antara lain : Ibu muda pada waktu hamil kurang memperhatikan kehamilannya terenasuk kontrol kehamilan. Ini berdampak pada meningkamya resiko kehamilan. Bahaya yang ditimbulkan diantaranya adalah anemia. Selain itu tingginya resiko anemia pada golongan umur ini (
iklan

0 komentar:

Poskan Komentar

ARTIKEL TERKAIT (SILAHKAN KLIK):